Jeritan Panggilan Saat Kematian

Banyak pelajaran yang kita dapat dalam hal mengurus atau mengendalikan jenazah. Lebih-lebih lagi jika kita tahu apa yang berlaku kepada jenazah atau mayat di alam roh. Dalam sebuah riwayat menyatakan;
“Tatkala roh berpisah dari tubuh, maka jasad itu dipanggil mayat.
Lantas ia pun dipanggil dari langit dengan tiga kali jeritan.”

Panggilan Pertama:
”Wahai anak Adam, wahai mayat!
Apakah kamu meninggalkan dunia atau dunia meninggalkan kamu?
Panggilan Kedua:
”Wahai anak Adam, wahai mayat!
Apakah kamu mengumpulkan dunia atau dunia mengumpulkan kamu?”
Panggilan Ketiga:
”Wahai anak Adam, wahai mayat!
Apakah kamu mematikan dunia atau dunia mematikan kamu?
Ketika Jenazah Hendak Dimandikan

tn500_1
tn500_2
Ketika mayat atau jenazah diletakkan di suatu tempat dengan tujuan untuk dimandikan.
Maka diapun dipanggil lagi dengan tiga kali panggilan.
 Panggilan Pertama:
”Wahai anak Adam, wahai mayat! Di manakah tubuh badan mu yang kuat?
Bukankah sekarang engkau telah menjadi lemah?”
Panggilan Kedua:
”Wahai anak Adam, wahai mayat!
Di manakah mulut kamu yang bercakap? Bukankah sekarang kamu menjadi diam?”
Panggilan Ketiga:
”Wahai anak Adam, wahai mayat!
Di manakah kekasih kamu semuanya. Bukankah mereka semua sedang mengasingkan kamu?
Ketika Jenazah Diletakkan Di Tempat Kafan
 
tn500_4
 
Ketika mayat atau jenazah diletakkan di tempat untuk dikafankan, ia akan dipanggil dengan tiga kali jeritan.
Panggilan Pertama:
” Wahai anak Adam, wahai mayat! Pergilah kamu ke tempat yang jauh tanpa membawa bekal.”
Setelah mayat dikafankan, dan dibawa keluar dari rumahnya, mayat itu dipanggil lagi.
Panggilan Kedua:
” Wahai anak Adam, wahai mayat!
Keluarlah kamu dari rumah ini dan kamu tidak akan kembali lagi.
Panggilan Ketiga:
” Wahai anak Adam, wahai mayat!
Naiklah kuda!”
Berarti orang yang mati itu mulia. Naik kuda berarti kamu tidak akan naik seperti ini buat selama-lamanya. Akan tetapi setelah kamu sampai ke kubur, kamu akan disiksa setimpal dengan kesalahan kamu.
Ketika Jenazah Di Atas Usungan
 
Ketika mayat itu berada di atas usungan, maka ia dipanggil lagi dengan tiga kali jeritan.
Panggilan Pertama:
” Wahai anak Adam, Wahai mayat…!
Sangat berbahagialah kamu jika kamu termasuk orang yang bertaubat.”
Panggilan Kedua:
”Wahai anak Adam, wahai mayat…!
Sangat berbahagialah kamu jika amalmu baik.”
Panggilan Ketiga:
”Wahai anak Adam, wahai mayat…!
Sangat berbahagialah kamu jika sahabatmu dalam keridhaan ALLAH,
DAN
Celakalah kamu jika para sahabatmu orang yang dimurkai ALLAH.
Ketika Jenazah Berada Di Sisi Kubur
tn500_7
Apabila mayat atau jenazah itu sudah berada di sisi kubur, maka diapun dipanggil dengan tiga kali jeritan.
Panggilan Pertama:
” Wahai anak Adam, wahai mayat…!
Bukankah kamu menambah damai di tempat yang sempit ini?”
Panggilan Kedua:
”Wahai anak Adam, wahai mayat…!
Sukakah kamu kami bawa ke tempat kefakiran ini?”
Panggilan Ketiga:
”Wahai anak Adam, wahai mayat…!
Bukankah kamu membawa cahaya di tempat yang gelap ini?”
Ketika Jenazah Diletakkan Di Liang Kubur.
Ketika mayat atau jenazah itu diletakkan di liang kuburnya, maka dia dipanggil dengan tiga kali jeritan.
Panggilan pertama:
”Wahai anak Adam, wahai mayat…!
Kamu di atas punggungku (di atas bumi ketika masih hidup) bersenda gurau.
Tetapi, kamu dalam perutku akan menangis.”
Panggilan kedua:
” Kamu di atas punggungku bergembira ria.
Tetapi, kamu dalam perutku menjadi cemas dan duka.”
Panggilan ketiga:
” Kamu di atas punggungku dapat berbicara.
Tetapi, kamu dalam perutku menjadi diam.”
Semoga Bermanfaat dan Menjadi Renungan Bagi Kita Semua…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s